Xxx bokep segala macam com

19-Sep-2017 16:29

Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni.Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik.Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik.Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah.Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja.Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku.Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini.Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun.Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku.

Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku.Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini.Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun.Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku.Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.